: Stasiun :

Sebuah pemandangan indah tersimpan dalam alam bawah sadar kita. Kita melihat diri kita sedang melakukan perjalanan panjuang yang melintasi benua. Kita berkelana dengan sebuah kereta api. Di luar jendela kita mereguk pemandangan mobil yang melaju di jalan raya, anak-anak melambaikan tangan di perempatan, sapi merumput di sisi bukit di kejauhan, asap menghembus dari pabrik, berpetak-petak sawah dan perkebunan teh, tanah datar dan lembah, gunung dan perbukitan, garis langit kota, dan balai desa.

Tapi, yang paling kita pikirkan adalah tujuan akhir. Pada hari tertentu pada jam tertentu, kita akan masuk ke stasiun . Pengamen bermain gitar dan bendera berkibar. Begitu kita tiba di sana, begitu banyak impian indah yang akan terwujud, dan bagian-bagian kehidupan kita akan bersatu sempurna seperti teka-teki gambar yang lengkap. Dengan gelisah kita mondar mandir di koridor, mengutuk orang yang membuang sampah sembarangan-menunggu, menunggu, menunggu datangnya stasiun itu.

“Kalau kita sudah sampai di stasiun, semuanya pasti beres!”kita berseru. “Kalau aku sudah 18 tahun.” “Kalau aku membeli Mercedes Benz 450SL baru!” “Kalau aku sudah menyekolahkan anak bungsuku.” “Kalau aku sudah melunasi hutang!” “Kalau aku naik pangkat.” “Kalau aku sudah pensiun, aku bisa hidup bahagia selamanya!”

Cepat atau lambat, kita harus sadar bahwa tidak ada stasiun, atau suatu tempat di mana kita tiba untuk terakhir kali. Kebahagian sejati kehidupan adalah perjalanan itu sendiri. Stasiun hanyalah mimpi. Stasiun akan selalu menjauh dari kita.

“Nikmatilah saat ini” adalah motto yang baik, terutama jika dipasangkan dengan Mazmur 118:24: “Inilah hari yang dijadikan Tuhan, marilah kita bersorak sorak dan bersuka cita karenanya!” Bukan beban hari ini yang membuat orang menjadi gila, melainkan penyesalan akan hari kemarin dan rasa takut akan hari esok. Penyesalan dan ketakutan adalah pencuri kembar yang merampok hari ini dari diri kita.

Jadi, berhentilah mondar mandir di koridor dan menghitung jarak. Sebaiknya kita harus mendaki lebih banyak gunung, makan lebih banyak es krim, lebih sering berjalan tanpa sepatu, mengarungi lebih banyak sungai, melihat lebih sering matahari terbenam, tertawa lebih banyak, menangis lebih sedikit. Kehidupan harus dijalani sambil kita terus berjalan. Stasiun akan segera tiba.

Robert J. Hasting

-disadur dari Chicken Soup for the Soul 3rd books-

ps: Ini adalah cerita yang sering banget saya baca dan selalu berusaha untuk belajar berpikir seperti ini, karena terlalu punya banyak kekhawatiran akan hari esok, juga banyak penyesalan akan hari kemarin kadang kita membiarkan hari ini, saat ini berlalu begitu saja tanpa kita hargai dan nikmati. Savour each moment, especially this time, that’s why it was called Present🙂

0 Responses to “: Stasiun :”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: