hari yang bodoh,konyol,kocak…One Unforgetable Day

Jakarta, seputar periode April-Juni 2010

Ini hanya satu hari biasa di tengah-tengah kesibukan tugas akhir yang dibilang santai di studio namun gila-gilaan ngerjainnya pas di rumah(makulm di studio kebanyakan maen, ngobrol, makan, ngemil, maen lagi, nonton, tidur, jalan-jalan, kapan ngerjainnyaaa???)

Well, hari itu ada kritik terbuka dan menjadi satu lagi hari santai dimana anak-anak hanya mendengarkan prosesi kritik(yang mau, sisanya maen, ada juga deng yg mule kebat-kebit ngerjain) tapi bukan kritik terbukanya yang special. Bagian serunya baru dimulai setelah sore hari.

Semua ini bermula dari temen saya yang doyan survey(atau jalan-jalan?) mengajak teman-temannya tersayang untuk nemenin dia survey. Masuklah sebuah sms

Dari: Ori

Eh kata Ebit dia mau survey ntar pulang kuliah, ikut yuk, dia mau survey kafe

Yah, saya pun menyanggupinya. Setelah menghabiskan hari kritik dengan makan, ngobrol sana-sini dan nonton(lagi!), kami bertiga langsung menuju lokasi survey

Loading bentar……..

Eh nggak deng!maklum rada-rada lupa

Kami menuju salah satu Mal di bilangan Jakarta barat(halah!)karena oh karena ada teman kami yang berulang tahun besok, jadi ceritanya mau beli kado dulu gituuu. Di taksi udah saling usul mau beli kado apa, karena saya tahu persis kebiasaan teman-teman saya tercinta ini apalagi Si Ebit yang kalo gk dipastiin sekarang ujung2nya bakalan ngider2 lama di mall tanpa tujuan yg jelas.

Sampai di mall, masih keluar masuk toko, namun oh namun ternyata Si Ebit yang saya underestimate(kynya dia deh) mengusulkan membeli blazer secara nanti semua pasti perlu buat siding akhir. Tumben bgt Si Ebit brilian, kekeke, akhirnya ajaib bgt, kami hanya menghabiskan sekitar 1jam di mall tersebut untuk memilih blazer lalu skalian bungkus di Gramedia. Tdnya Cuma mau beli kertas kado namun karena ongkos bungkus murah(HANYA 5000), maka kami pikir sekalian saja.

Lalu barulah kami naik taksi lagi menuju kafe yang ingin disurvei teman saya si Ebit, sebuah kafe di bilangan Jakarta barat juga. Yah untuk kafe ini tidak saya ulas lebih lanjut, kafe ini adalah kafe masakan jepang. Hanya perlu dicatat kafe ini baru saja buka, baru satu bulan waktu kami ke sana. Kami memesan makanan. Pelayannya bilang ada promosi, ramennya diskon 30 % mbak!

Si ebit memesan spicy ramen, Si Ori saya lupa, tapi ramen juga, dan saya mesen udon tempura.

Acara makan-makan berlangsung dengan saling icip dan lontar komentar, lalu foto-foto kekeke. Ngobrol ngalor ngidul (udah lupa topiknya apah ajah)sampe lama kemudian baru kami memutuskan untuk pulang. Ebit bilang dia mau ngutang sama Ori, dan saya ikut-ikutan karena gak ada cash. Ori mulai bingung karena duit cashnya juga tinggal dikit. Tapi pleaseee deh…jaman sekarang kan masih ada kartu, entah debit, kredit, flash, dan ada 3 orang pula, so santai lah…..

Kami pun melengang menuju kasir.

S(saya):Mbak minta billnya dong

Si mbak ngasih billnya, jumlah tagihan Rp 162.000(eh apa Rp 157.000 ya?tulung dikoreksi kalo saya salah)

Dengan pede jaya, saya bertanya,

“Mbak, bisa pake debit kan ya?”

M(si mbak): Oh maaf mbak, karena masih baru kami belum punya mesinnya

GLEK!

S:Eh katanya gak ada mesinnya tuh

O(Ori):Oh, trus gimana?

S: Atm BCA di sini deket gk mbak?

M: Jauh mbak (perlu dicatat, kafe ini agak terpencil tempatnya, dan jalanan di depannya gelap, untuk nyari taksi pun susah)

O: yaudah coba kumpulin duit ajah dulu. Lalu dia mulai mengeluarkan uang

50rb, 50rb, 20rb, 5rb,5rb, kami mulai mengeluarkan semua uang di dompet, dan saya mulai cekikikan setelah uang seribu, dua ribu, lima ratusan mulai keluar, persis kernet angkot.

Saat mulai mengeluarkan ribuan terakhir..

S:Eh,ntar gak ada duit buat naek taksi loh

E(Ebit):Udahlah!yang penting sekarang kita keluar dulu dari sini

S :  (kaget,tumben2nya si Ebit galak)

Yah secara situasi udah mulai panas dan panik. Akhirnya terkumpul 152.000/157.000 (bener2 lupa)

Yang paling penting adalah KURANG 5000!

PANIK BENERAN

S:Mbak beneran gak ada atm BCA yang deket yah?

M:gak ada mbak

S:Cek kantong celana, kantong tas, selip2an dompet(sambil nunjuk2) masing-masing, siapa tahu ada duit

O dan E: gak ada sama sekali..

Okehlah kalo begitu, BAGAIMANA INI?kami dalam kondisi gak punya uang cash sepeserpun!

Mulai putar otak..

E:  (menelusuri phonebook satu persatu bermaksud menelepon seseorang untuk diminta bantuan(baca:duit 5ribu) Eh iya, kalo cece ajah yang ke sini gmn?

O:Gak bisa, dia gak tau jalan ke sini. Eh gimana kalo nyak lu jemput ke sini ajah?

E: Jahhh,lebih lama lagi!mana mungkin dia tahu ke sininya?

E:  (masih ngutak ngatik hp) Gege?jauh, Cumi?jangan deh, siapa yah yang deket2 sini lagi?(berpikir…berpikir…)

S: (dalam ati udah ngenes, cuci piring nih jangan2..udah tengsin berat, kita udah lama bgt berdiri depan kasir.yah akhirnya senjata pamungkas sajalah yang dikeluarkan)

S: Mbak..Atm BCAnya gak ada lagi selaen yang di sono?(yg jauh itu loh)—masih ngotot, nanya berkali2, tapi kali ini memasang tampang super melas

M:Gak ada mbak, yg paling deket di sono. Ehhem..emang kurangnya yah mbak?

S: (dalam hati:Yes!mbaknya pinter nangkep sinyal gue!)Iyah nih mbak, kurang lima ribu…..

Asli saat itu si Mbak layaknya malaikat turun dari langit, bersinar banget dengan senyum pepsodentnya

M:Yaudah mbak, Cuma lima ribu kan? gak apa-apa deh. Nanti lain kali ke sini baru dibayar lagi ajah

Astarafirallah, Masyaallah, Alhamdulilah, Praise the Lord, Haleluya, Sadhu3x, May God bless si Mbak

S,E,O: (dengan muka super sumringah)Beneran nih Mbak?gak papa?

M: (masih dengan senyum pepsodent) Iyah beneran, gak papa kok mbak, nanti kalo ke sini lagi baru dibayar ajah

AKhirnya saya nyerahin tuh lembaran2 duit plus recehannya ke mbaknya dan keluar kafe dengan senyum sumringah dan cerah membalas salam dan ucapan terimaksih pelayannya.*Kalo kata Ebit, biasanya keluar resto kan nyelonong ajah, bodo amat pelayannya ngomong apa, tapi kali ini, Kami melebih keramahan mereka dan melebih manisssnya senyum mereka.

Akhirnya bertiga jalan kaki ke kos Ori (untung masih bisa ditempuh jalan kaki, yah jauh dikit lah)

hari udah sekitar jam 7/8 malam, 3 orang cewe berjalan di sisi jalan dan tertawa sepanjang jalan, perlu dicatat SEPANJANG JALAN, ampe abang genit pinggir jalan yang biasanya suka nyaut kaya gak pernah disekolahin mulutnya gak ada satupun yang negor kita. Disangka gila atau stress kali (kok kaya cewe2 mabok abis pulang dari bar?)tapi kita Cuma asli ketawa ketiwi ngetawain kebodohan kita semua dan merunut semua kejadian yang menyebabkan kejadian memalukan tadi

  1. Ongkos bungkus kado yang murah, Cuma 5000
  2. Okeh, ini salah saya, gak mesen ramen yang diskon tapi udon tempura
  3. Kenapa gak ada yang kepikiran ambil duit di atm di mall tadi?Okeh saya ambil, tapi saya malah beliin roti (yang Ebiit mikir kasi ajah tuh roti sebagai ganti 5000nya)

Sampe gelii banget dan sakit perut ketawa sepanjang jalan, ada kali kita jalan 30menit, dan kita ketawa non stop. Sampe di kos Ori, ambil nafas dulu, itung2an utang, krn td udah gak tau pake duit siapa ajah bwat nambahin. Duduk dulu, ngaso2 dulu, tarik nafas, perut udah sakit gara2 ketawa.

Ternyata Ebit belum dijemput dan saya juga pulang nebeng dia. Jadinya sembari nunggu, Ori malah nyetel DVD exploring human body, ngelanjutin yg kemaren. Dan kali ini adalah episode dimana satu2 nyoba diiket di spinning machine dan muter2 30 detik, stelah itu disuruh jalan catwalk.

Udah tahu tu DVD juga kocak bgt krn kmrn juga ketawa heboh pas episode makan 3cabe terpedas sedunia, eh disetel lagi. Alhasil kami ketawa ngakak, heboh, ampe guling2, dan saya malah ampe gebuk2 kulkasnya si Ori (maaf yah Ori, kekeke) gara2 ngeliatin tuh orang2  ada yang nabrak kru, ada yang jalan lurus tahu2 mencong ampe mau keluar gym, ada yang masih aja keserimpet stlh mcnya mau mulai lagi. Dll.

Hari itu bener-bener dah…kata Ebit: The craziest moment, buat saya hari ketawa sedunia, ampe sakit dan pegel perut ketawa, besokannya pun agak2 serak gitu suara. 3hari berturut2 ketawa melulu. Hari pertama adalah gara2 nonton DVD itu, hari kedua adalah hari ini, dan besokannya di acara ulangtahun teman saya, yah namanya segerombol anak muda berkumpul, ketawa2 heboh lagi.

HAHAHAHHAHA laughter is veeeerrryyy contagious

So, do you remember that day?Hana Wijayanti dan Chindy Wang? kekekeke

3 Responses to “hari yang bodoh,konyol,kocak…One Unforgetable Day”


  1. 1 chindywang March 25, 2011 at 3:23 pm

    Of course I remember that was unforgetable moment in my life! btw, what did u doing this? this is really really a shame moment to share, hahaha….
    *bacanya pun masih senyum2 sndiri*

    Ralat itu 162.000, duitnya yg ada cuma 157.000
    trus, saran saiah yg ga bertanggung jwb nguulin pesan ocha yg notabene bisa refill yg harganya beda 5000 dgn es teh biasa tanpa refill! hahaha

  2. 2 keyceelin March 25, 2011 at 3:29 pm

    why bek bukan what.cieeeh kalah lah gue, pemakaiannya grammarnya sgt diperhatikan hahaha,gw udah lupa semua hohoho
    yah semuanya bersalah kok di sini, saya banyak pula salahnya T___T
    tapi skrg klo inget2x cuma jadi kenangan kocak hahaha


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: